Home , , , , � Selamat Hari Raya Idhul Ghadir 1431 H + Amalannya

Selamat Hari Raya Idhul Ghadir 1431 H + Amalannya


Selamat Hari Raya Ghadir Khum Mubarak




Hari Aidul Ghadir

Salam dan selawat buat Baginda Rasul Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalihi Wasallam serta Ahlul Baytnya yang suci serta tahniah kita ucapkan buat mereka Maasumin as. atas Hari Perlantikan Imamah dan Wilayahnya Imam bagi segala Imam, Amirul Mukminin Ali Ibni Abi Tolib Alaihissalam. Tahniah juga buat kaum Muslimin pada hari ini kerana telah sempurna agama dan hujjat buat kita semua.

Pada tahun kesepuluh Hijrah, Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalihi Wasallam telah pergi ke Makkah bagi menunaikan fardhu Haji. Haji pada kali ini merupakan haji yang terakhir bagi Rasul, maka oleh sebab itu ia dinamakan sebagai Hujjatul Wida’ . Para haji yang telah bersama Rasulullah bilangan mereka mencapai sehingga sebanyak seratus dua puluh ribu orang.

Ibadah haji telah tamat dan Rasulullah pun memulakan perjalanan untuk pulang ke Madinah, berduyun-duyun manusia datang untuk mengucapkan selamat tinggal dan selain daripada penduduk-penduduk Makkah semuanya bersama Rasulullah meneruskan perjalanan pulang ke negeri masing-masing. Apabila mereka telah sampai di satu tempat bernama Ghadir Khum, hampir 5km daripada Juhfah, Jibrail Al-Amin telah turun membawa wahyu kepada Rasul untuk berhenti di tempat tersebut. Rasulullah pun mengarahkan semua ummat Islam untuk berhenti di situ.

Para rombongan hairan dengan arahan untuk berhenti dengan tiba-tiba tersebut yang mana dari segi zahir ia tidak sesuai pada tempat dan masanya, tempat yang tidak memiliki air dan pada waktu tengah hari dengan cuaca yang panas terik. Mereka bercakap sesama sendiri : Pasti telah turun perintah yang penting daripada Tuhan dan kepentingan perintah yang dipertanggungjawabkan ke atas Rasulullah (dapat difahami) cukup dengan larangan Baginda meneruskan perjalanan pada keadaan yang tidak sesuai begini untuk menyampaikan wahyu Tuhan.

Perintah Allah ini berhubung kait dengan ayat :

يا ايها الرسول بلغ ما انزل اليك من ربك و ان لم تفعل فما بلغت رسالته و الله يعصمك من الناس

Wahai Rasul, sampaikanlah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, bererti) kamu tidak menyampaikan amanat-Nya. Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia.

Cahaya matahari tengah hari 18 Zulhijjah di Ghadir Khum terik memancar dan rombongan besar yang mana sejarah telah mencatatkan bilangan mereka adalah daripada 70 ribu sehingga 120 ribu orang telah berhenti disitu atas perintah Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih dan menunggu apakah yang bakal dicatat oleh sejarah pada hari itu. Disebabkan panas yang sangat terik mereka telah membahagikan pakaian mereka kepada dua bahagian, satu untuk diletakkan di atas kepala dan yang lainnya diletakkan di bawah kaki. Dalam detik-detik penting tersebut, terdengar suara azan berkumandang mengajak manusia untuk solat. Mereka pun bersiap-siap untuk bersembahyang dan Rasulullah pun mengimami solat jemaah di Ghadir kemudian Rasulullah naik ke atas mimbar yang telah didirikan di tengah ummat manusia dan dengan suara yang lantang berkhutbah. Diantara sabda Baginda adalah seperti berikut:

Segala puji hanya bagi Allah. DaripadaNya kita memohon pertolongan, kepadaNya kita beriman dan bertawakal serta kita berlindung daripada kejelekan hawa nafsu dan amalan buruk yang mana tidak ada Hadi dan penunjuk bagi orang yang sesat selain Dia; Tuhan yang mana jika sesiapa yang Dia beri hidayah maka tidak akan ada lagi yang dapat menyesatkannya. Aku bersaksi bahawa Tidak ada Tuhan selainNya dan Muhammad hamba dan RasulNya.

Wahai manusia, telah hampir waktu untuk aku mengucapkan selamat tinggal kepada dakwah yang hak (benar) dan meninggalkan kalian. Aku mempunyai tanggungjawab dan kalian juga mempunyai tanggungjawab. Apakah yang kalian fikirkan mengenai diriku?

Kami bersaksi bahawa kamu telah menyampaikan agama Tuhan, menginginkan kebaikan serta menasihati kami dan telah berusaha di jalan ini, maka Allah Subhanahu Wa Taala akan memberikan ganjaran yang baik kepadamu.

Rasulullah meneruskan khutbahnya setelah menenangkan keadaan sekeliling :
Adakah kalian bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah hamba dan rasulNya? Syurga dan neraka adalah hak, hari kiamat tanpa syak pasti akan berlaku dan Tuhan akan menghidupkan kembali mereka-mereka yang telah terkubur didalam tanah?

Sahabat-sahabat Rasul menjawab : Ya, ya kami bersaksi.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih meneruskan :

Aku akan meninggalkan kepada kalian dua benda berharga, bagaimanakah perlakuan kamu dengan mereka? Seorang telah bertanya : Apakah dua benda berharga tersebut?

Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih bersabda : Benda berharga akbar adalah kitab Tuhan (Quran) yang mana satu bahagiannya di tangan Tuhan dan bahagian yang lainnya di tangan kalian. Genggamlah ia dengan erat supaya kamu tidak sesat. Dan benda berharga asghar adalah Itrah Ahlul Baitku. Allah Subhanahu Wa Taala telah memberitakanku bahawa dua tinggalanku ini tidak akan berpisah antara satu sama lain sehingga hari kiamat.




Wahai manusia, janganlah berpaling daripada Kitab Allah dan Itrahku dan jangan ketinggalan daripada mereka supaya kamu tidak binasa.


Ketika itu, Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih mengambil tangan Ali Alaihissalam dan mengangkat tangannya sehinggakan cahaya putih dibawah ketiak Rasul kelihatan kepada semua. Mereka melihat Imam Ali Alaihissalam disisi Rasul serta turut mengenalinya dan kini mereka telah memahami tujuan daripada pengumpulan ini pasti adalah mengenai sesuatu yang berkenaan dengan Ali Alaihissalam, mereka semua menanti untuk mendengar sabda Rasul (saaw) seterusnya.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih bersabda :

Siapakah yang lebih Aula dan didahulukan keatas orang Islam daripada mereka sendiri?

Sahabat Rasul menjawab : Allah dan RasulNya lebih mengetahui.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih bersabda :

Allah Subhanahu Wa Taala adalah maulaku, aku adalah maula para mukmin dan aku lebih aula dan didahulukan ke atas mereka dari diri mereka sendiri.
Kemudian bersabda :

من كنت مولاه فهذا على مولاه ‏

Wahai manusia, barangsiapa Aku adalah maulanya, maka Ali adalah maulanya.

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih mengulang kata-kata terakhir ini sebanyak tiga kali kemudian bersabda :

(Daripada riwayat Ahmad Bin Hanbal didalam musnadnya, Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih mengulang kata-kata tersebut sebanyak empat kali.)

Ya Allah, cintailah mereka yang mencintai Ali, musuhilah mereka yang memusuhi Ali. Ya Allah, bantulah penolong Ali dan hinakanlah musuh-musuhnya. Tuhanku, jadikan Ali bersama hak (kebenaran).

Kemudian bersabda Sallallahu Alaihi Wa Aalih :

Hendaklah yang hadir menyampaikannya pada yang tidak hadir dan saling memberitakan kepada orang lain berkenaan perintah ini.

Kemudian Malaikat wahyu turun dan menyampaikan kepada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih bahawa Allah Subhanahu Wa Taala hari ini telah menyempurnakan agamaNya dan telah mencukupkan nikmatnya ke atas seluruh mukmin.

اليوم اكملت لكم دينكم و اتممت عليكم نعمتى و رضيت لكم الاسلام ديناً) سوره مائده ، آيه 3)

Ketika itu, telah terdengar takbir yang dilaungkan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih dan bersabda :

Aku bersyukur ke Hadrat Ilahi bahawa Dia telah menyempurnakan agamaNya dan mencukupkan nikmatNya serta telah ridha akan risalahku dan wilayah Ali selepasku..

Rasulullah turun daripada tempatnya dan sahabat-sahabat Baginda, datang berduyun-duyun mengucapkan tanhiah kepada Amirul Mukminin Ali Alaihissalam dan menggelarkannya sebagai maula setiap lelaki dan wanita mukmin.




Ghadir dikenali sebagai hari pembakar semangat, hari wilayah, hari imamah, hari wishayah, hari ukhuwah, hari peningkatan, keberanian, pelindungan, keridhaan. Hari nikmat, hari kesyukuran, hari menyampaikan, hari mengucapkan tahniah dan syabas, hari kegembiraan, kebahagiaan, memberi hadiah, hari perjanjian dan memperbaharuinya, hari penyempurna agama dan penyampaian hak, hari pemusnahan syaitan, hari yang mengenalkan jalan serta rahbar (pemimpin), hari ujian, hari putus asa musuh dan harapan pencinta dan ringkasan hari Islam, Quran dan Itrah, satu hari yang dimuliakan oleh pengikut sebenar agama Islam dan mengucapkan tahniah antara satu sama lain.

Allah Subhanahu Wa Taala memberikan pahala dan ganjaran beberapa kali ganda pada hari ini berbanding hari-hari raya yang lain yang mana kita tidak akan dapat melihat ganjaran sebegini selain daripada hari tersebut. Berbuat baik pada hari ini memurahkan rezeki dan memanjangkan umur. Menyayangi antara satu sama lain menyebabkan rahmat dan kasih sayang Tuhan. Pada hari ini, berikanlah harta yang telah dikurniakan Tuhan kepadamu kepada sanak saudara setakat yang kamu mampu dengan senyuman diwajah. Bergembiralah apabila dapat membantu orang lain dan bersyukurlah ke atas segala nikmat yang diberikan Allah. Berbuat baiklah kepada sesiapa yang memerlukan bantuan darimu dari segi pakaian dan makanan, samakan dirimu seperti orang yang berada dibawahmu. Amalkanlah persamaan ini setakat yang kamu mampu yang mana pahala satu dirham pada hari ini umpama seratus ribu dirham dan barakahnya pula adalah disisi Tuhan.

Berpuasa pada hari ini telah disunatkan oleh Allah Subhanahu Wa Taala dan mempunyai pahala berlipat kali ganda. Jika sesiapa pada hari ini, menyempurnakan keperluan saudaranya – sebelum diminta – dan dengan niat yang baik, pahalanya seperti dia telah berpuasa pada hari ini dan pada malamnya beribadah sehingga terbit fajar. Selain itu, barangsiapa pada hari ini memberi makan (berbuka puasa) kepada orang yang berpuasa umpama dia telah memberi makan kumpulan-kumpulan manusia.
Ghadir Didalam Quran

Berkenaan peristiwa Ghadir selepas daripada ayat Tabligh yakni ayat :

(يا اَيّها الرسول بلغ ما انزل اليك من ربك)

Telah turun dua ayat lain yang terdiri daripada :

1) Ayat sempurna agama

اليوم يئس الذين كفروا من دينكم فلا تخشوهم و اخشون اليوم اكملت لكم دينكم و اتممت عليكم نعمتى و رضيت لكم الاسلام ديناً

Pada hari ini (Hari Ghadir) orang-orang kafir telah berputus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini (Hari Ghadir Khum) telah Ku-sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmatKu, dan telah Ku-ridhai Islam itu sebagai agama bagimu (Al-Maidah, 3).

Apabila kita teliti ayat di atas ini, dapat difahami bahawa hari turun ayat tersebut merupakan suatu peristiwa yang sangat penting, yang mana ia merupakan punca musuh berputus asa daripada harapan untuk mengalahkan Islam. Sekarang, kita perlu meneliti apakah hari yang memiliki kepentingan sebegini ?

1-Adakah Hari Pembukaan Kota Makkah mempunyai ciri-ciri ini? Adalah jelas tidak, ini adalah kerana pada hari tersebut, perjanjian-perjanjian orang Islam dengan musyrikin masih menunjukkan kekuatan musyrikin dan ibadah haji masih dilakukan seperti pada zaman jahiliyah, dan sebahagian daripada hukum-hukum Islam turun selepas peristiwa tersebut. Di sini, orang kafir masih belum berputus asa, agama juga masih belum sempurna dari segi penyampaian furu’ dan hukum-hukum asasi.

2-Adakah hari pengumuman baraat (kebenciaan) terhadap musyrikin dapat menjadi hari penting tersebut, dengan menggambarkan bahawa pada hari ini musyrikin berputus asa dan tidak lagi mempunyai harapan? Sekali lagi tidak, kerana penyampaian agama dari segi hukum-hukum masih belum sempurna pada hari tersebut seperti berkenaan sebahagian daripada hudud, qisas dan hukum-hukum berkenaan kalalah (saudara sebapa atau saudara seibu sebapa) yang turun selepas peristiwa ini. Oleh itu, putus asa sahaja bukanlah penunjuk hari tersebut, bahkan putus asa perlu seiring dengan penyempurnaan agama; dan hari pengumuman baraat ini tidak memiliki kedua-dua ciri ini.
Sekarang kita hendaklah melihat apakah hari yang memiliki kedua-dua perkara berharga ini?





Sebahagian berpendapat bahawa hari tersebut, adalah hari Arafah tahun sepuluh Hijrah yang mana didalam sejarah terkenal dengan Hujjatul Wida’ tetapi dengan merujuk kepada peristiwa sejarah, hari ini tidak memiliki dua perkara tersebut.
Namun berputus asa dan tidak lagi memiliki harapan boleh diterangkan kepada dua bentuk :

1) Kafir Quraish dan musyrikin yang berada di semenanjung Arab telah berputus asa sebelum peristiwa ini lagi (Hujjatul Wida’), Quraish pada hari pembukaan kota Makkah dan musyrikin pada hari pengumuman baraat, telah berputus asa sepenuhnya untuk mengalahkan Islam, maka dalam keadaan ini, tidak benar untuk kita mengatakan musyrikin berputus asa pada hari Arafah tahun sepuluh Hijrah (Hujjatul Wida’) dalam keadaan yang mana perkara ini telah berlaku lebih setahun sebelumnya.

2)Semua orang musyrik (seluruhnya) masih belum berputus asa sehinggalah hari tersebut.

Disini, masalah penyempurnaan agama, jika agama bermaksud hukum-hukum dan furu’ Ad-Din, maka pada hari Arafah semua hukum belum sempurna bahkan asas hukum-hukum yang berkaitan dengan (Riba, warisan dan kalalah) selepas hari Arafah diturunkan.
Maka, satu-satunya hari yang memiliki ciri-ciri kedua-duanya adalah hari Ghadir yang mana penentuan pengganti bukan sahaja memutuskan harapan musuh malah menyempurnakan juga agama Tuhan. Sebenarnya, maksud putus asa disini adalah putus asa yang dimiliki disebabkan penyempurnaan agama. Dan maksud penyempurnaan agama adalah penyempurnaan rukun-rukun dan pengukuh agama itu, bukan penerangan furu’ dan bahagian-bahagiannya.
Putus Asa Musuh dan Penyempurnaan Agama

1) Penentuan pengganti dan punca putus asa

Hari yang mana Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih secara rasmi menentukan penggantinya merupakan hari orang kafir berputus asa dan harapan untuk melihat kemusnahan Islam kerana mereka sebelum ini membayangkan agama Islam hanya dapat berdiri dengan kewujudan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih dan dengan wafatnya Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih Islam juga akan musnah dan keadaan akan kembali seperti dahulu (zaman jahiliyah), namun ketika mereka melihat Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah menentukan seorang yang berkemampuan (dari segi ilmu pengetahuan, keadilan dan saksama, kekuatan dan ketegasan yang tidak ada tandingan) untuk kepimpinan dan ummat Islam telah membaiatnya, maka mereka pun berputus asa dari melihat kejatuhan Islam. Dan sepenuhnya putus harapan apabila melihat Islam tumbuh dengan sebuah agama yang mempunyai asas kukuh, yang tidak akan goyah.

Ayat Quran memberi saksi bahawa orang kafir menginginkan ummat Islam meninggalkan agama mereka dan kembali kepada agama nenek moyang mereka yang terdahulu seperti mana Allah Subhanahu Wa Taala di dalam Quran berfirman :

ود كثير من اهل الكتاب لويردونكم من بعد ايمانكم كفاراً

Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman (Baqarah,109).

Tetapi kemajuan pantas Islam di semenanjung Arab dan kejatuhan pemerintahan syirik di Makkah telah menghancurkan harapan mereka namun satu-satu harapan yang dibayangkan oleh mereka adalah oleh kerana pembawa agama baru(Islam), tidak memiliki anak untuk mengambil alih kepimpinan dan pemerintahan Islam yang masih baru selepas kewafatan Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih, daripada ini, asas pemerintahan Islam akan musnah selepas pemergian Rasul dan tidak akan mengambil masa yang lama untuk mereka mengalahkan Islam dan keadaan akan kembali seperti dahulu.

Allah telah berfirman di dalam Al-Quran berkenaan perkara ini :
اَمْ يَقُولُونَ شاعِرٌ نَتَرّبصُ به رَيْبَ المَنُون

Bahkan mereka mengatakan: "Dia adalah seorang penyair yang kami tunggu-tunggu kecelakaan menimpanya (Thuur, 30).

Ia merupakan pelan terakhir yang diharapkan oleh mereka, tetapi satu hari Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah menentukan wasinya dan pemimpin muslimin selepasnya, hari itu merupakan hari yang mana malam melabuhkan bayangnya menghadirkan ketakutan dan menghancurkan harapan dalam hidup mereka.

2) Penyempurnaan Agama

Jika hari itu harapan musyrikin musnah dengan pemilihan khalifah dan penentuan pengganti, maka agama Islam juga akan turut sempurna, dan maksud (penyempurnaan agama) didalam ayat, bukanlah penerangan tentang furu’ agama dan hukum-hukum fekah untuk ummat Islam, bahkan sempurnanya agama adalah apabila sebuah agama itu dapat kekal, mempunyai asas yang kukuh ataupun dengan penentuan pemimpin yang akan menjalankan dan mengukuhkan benteng-benteng dan penyebab kekalnya agama tersebut. Oleh itu, dengan mengambil makna ini, kedua-dua ayat sesuai dan berkaitan antara satu sama lain. Dan hari yang merealisasikan dua perkara ini akan ditentukan.

Bukti-bukti Penurunan Ayat Di Ghadir

Para penafsir dan ahli hadis telah meriwayatkan turun ayat adalah pada hari Ghadir. Dan disini terdapat sebahagian daripada riwayat-riwayat yang membuktikannya. Dan jika riwayat syiah ditambah dengan riwayat ahlul sunnah, maka perkara ini akan mencapai pada had yang paling tinggi daripada tawatir.

Di sini terdapat beberapa alamat untuk rujukan daripada kitab :

1) Al-Wilayah penulis Thabari (wafat 310 H).
2)Tafsir Ibnu Katsir Syami, (774H) j2, m/s14.
3)Tafsir Ad-Dar Al-Mantsur Sayuti Syafie, wafat (911H) j2, m/s259 dan Al-Itqan, j1, m/s31.
4)Tarikh Abu Bakar Khatib Baghdadi, wafat (43) j8, m/s290.
5)Syeikh Al-Islam Hamwini, di dalam Farayid As-Samthin bab 13.
6) Khawarizmi, wafat (568H) didalam Manaqib m/s80 dan 94.
7)Tarikh Ibnu Katsir, j5, m/s2101.
8)Tazkirah Sibt Ibn Juzi Hanafi, wafat (654) m/s18.

Allamah Al-Marhum Amini didalam kitab Jawid (Al-Ghadir) j1, m/s 230 ke atas, telah meriwayatkan kata-kata dan riwayat-riwayat dari Ahlul Sunnah yang mana semuanya memberi saksi bahawa ayat (اليوم اكملت) telah diturunkan pada hari Ghadir...Namun riwayat-riwayat syiah dapat ditemui didalam kitab-kitab yang berkaitan dengan Imamah dan tafsir-tafsir muktabar.

Beberapa perkara penting yang terdapat di dalam ayat tersebut :

1) Kumpulan daripada penafsir-penafsir seperti Fakhru Razi didalam Mafatih Al-Ghaib, Alusi didalam Ruh Al-Maa’ni dan Abduh didalam Al-Manar meriwayatkan bahawa panjang umur Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih selepas turun ayat ini, tidak lebih daripada 81 hari. Ketika wafat Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih (berdasarkan riwayat Kulaini didalam Kafi dan riwayat Ahlul sunnah) berlaku pada 12 Rabiul Awal, hari turun ayat, hari ke-18 Zulhijjah, maka harinya adalah hari Ghadir. Sebenarnya bergantung kepada syarat bahawa kita tidak mengira hari Ghadir dan hari wafatnya Rasulullah, dan dua bulan daripada tiga bulan berturut-turut, dikira sebanyak 29 hari (contohnya : 11 hari bulan Zulhijjah + 29 hari Muharram + 30 hari Safar + 11 hari Rabiul Awal = 81 hari).

2- Banyak riwayat yang mengatakan turun ayat ini adalah pada hari Ghadir, yang mana Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih selepas pemilihan Ali Alaihissalam untuk kekhalifahan bersabda :

الله اكبرعلى اكمال الدين و اتمام النعمة و رضا الرب برسالتى و بالولاية لعلى (ع) من بعدى

Syukur ke Hadrat Ilahi atas penyempurnaan agama, mencukupi nikmat dan keridhaanNya ke atas risalahku dan wilayah Ali Alaihissalam selepasku .

Sepertimana yang difahami daripada hadis ini, Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah menggunakan isi ayat yang sedang dibahaskan didalam sabdanya, maka ia secara langsung menunjukkan bahawa ayat tersebut adalah berkenaan hari Ghadir.
3-Dalam keadaan yang mana dalil-dalil yang pasti menyaksikan bebasnya (topik berbeza daripada ayat keseluruhan) ayat walaupun ayat tersebut berada di antara ayat yang menerangkan hukum yang berkaitan dengan daging-daging halal dan haram, perkara ini tidak tersembunyi bagi mereka yang mempunyai ilmu dan tahu berkenaan keadaan zaman awal Islam kerana sejarah dan hadis sahih telah menyaksikan bahawa Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah memohon untuk menulis wasiat untuk ummatnya supaya selepas kewafatan Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih mereka tidak akan sesat, namun manusia-manusia yang ingkar apabila mengetahui bahawa Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih ingin menulis berkenaan kekhalifahan, maka dengan segera mereka mentohmah Nabi Sallallahu Alaihi Wa Aalih dengan nyanyuk (mengucapkan sesuatu yang tidak difahami).

Peristiwa ini dan yang seumpamanya sepertimana yang telah tercatat didalam sejarah, berkaitan dengan mereka-mereka yang pada awal Islam mempunyai tujuan tersendiri berkenaan perkara kekhalifahan dan pengganti Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih, oleh itu, bagi mengingkarinya mereka tidak lagi mengenal had dan sempadan.

Dengan mengingat kepada keadaan dan suasana ketika penurunan ayat ini, maka bagi menjaga dan memelihara ayat dari semua segi tahrif dan perubahan, perlu disembunyikan sesuatu yang berharga tersebut dengan suatu perkara biasa supaya ia kurang diberi perhatian.

Disini Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih dengan perintah Tuhan bertanggungjawab meletakkan ayat yang berkaitan dengan pengganti di antara perkara-perkara biasa supaya kurang diberi perhatian oleh musuh-musuh dan dengan cara ini sanad Ilahi ini dapat sampai ke tangan orang di masa hadapan.

2)Ayat berkenaan meminta azab

Ayat ketiga yang diturunkan berkenaan peristiwa Ghadir adalah ayat meminta azab.
Ketika Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah memilih Ali Alaihissalam sebagai khalifah pada hari Ghadir Khum, khabar ini telah tersebar ke serata tempat, Nu’man Bin Harist Fahri telah datang ke sisi Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih dan berkata : Kamu telah mengajak kami kepada Tuhan yang Esa, dan kami bersaksi dengannya, kemudian kamu mengarahkan untuk mengerjakan solat, puasa, haji dan zakat, dan kami pun mengerjakannya, adakah kamu belum ridha dan puas dengan semua ini sehinggakan remaja ini (dengan mengisyaratkan kepada Imam Ali Alaihissalam) telah kamu pilih sebagai penggantimu, adakah kata-kata ini dari kamu sendiri atau dari Allah Subhanahu Wa Taala?

Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih bersabda : Demi Tuhan yang tidak ada Tuhan selainNya, ia adalah daripada Allah Subhanahu Wa Taala. Ketika ini, Nu’man mengalihkan wajahnya daripada Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih dan berkata :

اللهم ان هذاهو الحق من عندك فامطِر علينا حجارة من السماء

Ya Allah, jika betul dialah yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit (Surah Anfaal, 32).

Ketika dia menghabiskan kata-kata tersebut tiba-tiba jatuh seketul batu dari langit dan membunuhnya, kemudian ayat ini turun :

سال سائل بعذاب واقع للكافرين ليس له دافع. من الله ذى المعارج

Seseorang peminta telah meminta kedatangan azab dan ia pun terjadi, azab ini adalah khusus orang-orang kafir, yang tidak seorang pun dapat menolaknya, (Yang datang) dari Allah, Yang mempunyai malaikat-malaikat yang naik ke langit (Al-Ma’aarij, 1-3).

Sebab turun ayat ini telah diriwayatkan oleh para penafsir dan ahli hadis syiah dan kumpulan daripada Ahlul sunnah yang mana bilangan mereka sampai kepada 30 orang dan ia dapat dirujuk didalam kitab Al-Ghadir .

Sebab turun ayat tersebut telah diterima oleh ulama-ulama Islam kecuali Ibnu Taimiyah yang tidak mempunyai hubungan baik dengan keluarga risalah, didalam kitab Minhaj As-Sunnah yang mana lebih sesuai jika dinamakan dengan Minhaj Al-Bida’h, telah mengingkari sebab turun ayat ini dengan 7 perkara dan Al-Marhum Allamah Amini didalam permulaan jilid Al-Ghadir telah menjawab kesemuanya dan kami datangkan disini :

1- Peristiwa Ghadir berlaku selepas pulang daripada Hujjatul Wida’ namun di dalam sebab turun ayat tersebut Nu’man bertemu Rasulullah ketika di Abthah dan Abthah terletak di Makkah.

Jawapan : Pertama : didalam riwayat Sirah Halabi, Sibt Ibn Juzi dan yang lainnya, Nu’man bertemu dan berbicara dengan Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih di dalam Masjid Madinah. Kedua : Ibthah yang didalam bahasa Arab adalah pantai dan pada setiap tempat yang air banjir melaluinya, ia dapat dirujuk kepada kitab-kitab bahasa.
2- Surah Ma‘aarij adalah surah Makki (diturunkan di Makkah) dan telah turun sepuluh tahun sebelum peristiwa Ghadir, oleh itu bagaimana ayat ini boleh dikaitkan dengan peristiwa yang berlaku selepas Ghadir Khum.

Jawapan : Ukuran dalam menentukan sebuah surah itu adalah Makki atau Madani adalah kebanyakan ayat didalam surah tersebut telah diturunkan dimana (Makkah atau Madinah), terdapat banyak surah-surah Makki tetapi didalamnya terdapat ayat-ayat yang turun di Madinah dan juga sebaliknya. Perkara ini akan difahami dengan merujuk kepada Quran yang telah dikeluarkan di negara-negara Arab yang mana pada permulaan setiap surah mengisyaratkan berkenaan Makki dan Madani surah tersebut.

3-Ayat : ( واذ قالوا اللهم ان كان هذا هو الحق من عندك فامطر علينا حجارة من السماء ) 32, surah Al-Anfaal telah turun selepas perang Badar dan sebelum peritiwa Ghadir.
Jawapan : Masalah ini sebenarnya adalah keanak-anakan kerana pembahasan kita tidak ada kena mengena langsung dengan ayat tersebut (ayat ini telah turun selepas perang Badar), bahkan perbahasan adalah berkenaan ayat(سأل سائل بعذاب واق).

4-Kewujudan Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih dengan hukum ayat :

و ما كان الله ليعذ بهم و انت فيهم و ما كان الله معذبهم و هم يستغفرون

Dan Allah sekali-kali tidak akan mengazab mereka, sedang kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah (pula) Allah akan mengazab mereka, sedang mereka meminta ampun (Al-Anfaal, 33).

Dengan kewujudan Nabi Sallallahu Alaihi Wa Aalih azab tidak akan diturunkan.
Jawapan : Maksud ayat adalah azab yang menghancurkan sebuah kumpulan manusia, seperti azab-azab yang terdapat di dalam Quran berkenaan kisah-kisah para Rasul terdahulu, bukannya azab satu orang tambahan pula dia sendiri yang memohonnya, jika tidak sejarah mencatatkan bahawa terdapat mereka-mereka yang binasa akibat daripada laknat Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih seperti yang berlaku kepada Aswad Bin Mathlab, Malik Bin Thalalah dan yang lain.

5-Jika benar peritiwa ini telah berlaku maka hendaklah ia terkenal seperti cerita berkenaan Ashhabul Fiil (tentera bergajah).

Jawapan : Peristiwa berkenaan satu orang dengan yang berkenaan satu jemaah besar adalah amat berbeza, jika kita lupakan yang itu pun, untuk meriwayatkan peristiwa kedua (tentera bergajah) ini terdapat riwayat yang banyak tetapi sebaliknya berkenaan kelebihan Imam riwayat-riwayat hanya berbentuk tersembunyi, namun dengan keadaan sebegini jika 30 orang berilmu meriwayatkan berkenaannya pasti ia merupakan salah satu inayah daripada Tuhan yang mana daripada jalan ini Dia memelihara hujjatNya.

6- Nu’man berdasarkan sebab turun ayat, telah menerima dan beriman dengan usul yang lima, dalam keadaan ini, bagaimanakah boleh turun ke atasnya?

Jawapan: Sebab turun ayat menunjukkan bahawa dia tidak ridha dengan keputusan Rasul Sallallahu Alaihi Wa Aalih bahkan dia juga tidak ridha dengan perintah Tuhan kerana dia telah berkata: Jika pemilihan Ali sebagai khalifah adalah daripada Allah Subhanahu Wa Taala maka turunkan azab kepadanya, apakah murtad yang lebih besar daripada ini.

7-Didalam kitab-kitab berkenaan nama-nama para sahabat tidak terdapat nama Nu’man Bin Harist.

Jawapan: Bilangan sahabat-sahabat Rasul lebih daripada yang terdapat didalam kitab-kitab . Mereka-mereka yang mengkaji berkenaan sejarah para sahabat hanya mencatatkan nama-nama mereka setakat informasi yang mereka miliki dan merujuk kepada muqaddimah kitab-kitab seperti Al-Istia’b, Asad Al-Ghabah, Al-Ishayah dan maklumat-maklumat berkenaan kitab-kitab ini akan menjelaskan perkara ini.
Kelebihan Hari ini :

Hari kelapan belas Zulhijjah merupakan hari peringatan sebuah sejarah penting. Hari yang mana Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalihi Wasallam selepas menunaikan haji pada tahun kesepuluh Hijrah telah mengumpulkan manusia di Ghadir ketika dalam perjalanan pulang ke Madinah dan menyampaikan firman Tuhan yang telah memilih Ali Alaihissalam sebagai Imam dan Wali ke atas ummat manusia. Disitulah turun ayat (الیَومَ أَکمَلتُ لَکُم دِینَکُم، وَ أَتمَمتُ عَلَیکُم نِعمَتِی، وَرَضِیتُ لَکُمُ الإِسلَامَ دِینًا) . Allah Subhanahu Wa Taala telah menyempurnakan agama Islam dan memutuskan harapan para musuh dengan pemilihan Ali Alaihissalam sebagai Imam bagi ummat. Hari ini merupakan antara hari raya yang paling besar bagi ummat Islam, sepertimana yang terdapat didalam banyak riwayat berkenaan kepentingan hari atas hari-hari raya yang lain.

Didalam riwayat daripada Imam Ridha Alaihissalam yang berkata: (Pada Hari kiamat, empat hari yang telah dijadikan perhiasan akan dibawa ke Arash Ilahi: Hari Raya Aidil Adha (Korban), Hari Raya Aidil Fitri, Hari Jumaat dan Hari Raya Ghadir. Namun antara empat hari ini, Hari Raya Ghadir dari segi keindahan umpama bulan dikelilingi bintang-bintang.

Didalam riwayat yang sama, hari ini merupakan hari Raya Akbar; hari dimana dosa-dosa para syiah (yang bertaubat) Amirul Mukminin Alaihissalam akan diampuni dan hari ini, hari kegembiraan, hari yang mana senyuman terlakar di semua wajah mukminin.

Didalam riwayat lain, Imam Sodiq Alaihissalam telah disoal : Adakah bagi ummat Islam hari raya lain selain daripada Hari Raya Aidil Fitri dan Hari Raya Aidil Adha? Berkata Alaihissalam: Ya. Hari Raya yang mana lebih azhim dan mulia lebih daripada dua hari tersebut. Hari tersebut adalah hari yang mana Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih telah memilih Imam Ali Alaihissalam sebagai Imam ummat dan didalam riwayat lain berkata Alaihissalam: Hari tersebut adalah hari kelapan belas Zulhijjah.

Oleh kerana itu, hari ini ummat Islam menyambutnya dengan mengadakan majlis-majlis gembira, madahi dan perbahasan berkenaan Hari Raya Ghadir dan masalah Imamah serta kelebihan Amirul Mukminin Alaihissalam. Mengenalkan serta mengajar anak-anak dan para remaja berkenaan wilayah Amirul Mukminin Ali Alaihissalam, kitab-kitab, sunnah dan sejarah berkenaannya.


Amalan Hari Raya Ghadir :

Telah diriwayatkan beberapa amalan bagi hari ini :

1- Berpuasa yang mana terdapat riwayat daripada Imam Sodiq Alaihissalam bahawa berpuasa pada hari ini umpama berpuasa selama enam puluh bulan. Riwayat lain mengatakan berpuasa pada Hari Raya Ghadir merupakan kaffarah enam puluh tahun.

2- Al-Marhum Kaf’ami didalam (Bilad Al-Amin) meriwayatkan bahawa mandi sunnat hari ini adalah mustahab.

3- Berbuat baik dan berkhidmat kepada saudara-saudara mukmin.
Riwayat daripada Imam Sodiq Alaihissalam berkata: Hari ini adalah hari beribadah, hari memberi makan, berbuat baik dan berkhidmat kepada saudara seagama.
Riwayat lain daripada Imam Ridha Alaihissalam yang berkata: Barangsiapa yang hari ini meluaskan rezeki, memberikan dan menginfakkan kepada keluarga dan saudara mukminnya, maka Allah Subhanahu Wa Taala akan meluaskan rezekinya.

4- Ziarah Amirul Mukminin Ali Alaihissalam pada hari ini mempunyai banyak fadhilah dan kelebihan.

Didalam satu riwayat daripada Ibnu Abi Nasir (salah seorang daripada sahabat dan penolong setia Imam Ridha Alaihissalam) yang meriwayatkan bahawa Imam Ridha Alaihissalam telah berkata kepadanya: Walau dimana sahaja kamu berada berusahalah pada Hari Raya Ghadir, untuk berada paling dekat dengan makamnya Amirul Mukminin Alaihissalam, kerana pada hari tersebut Allah Subhanahu Wa Taala akan mengampuni ramai daripada lelaki-lelaki dan wanita-wanita muslim dan akan melepaskan pada hari ini daripada api neraka Jahannam dua kali ganda mereka-mereka yang dilepaskan daripada api neraka pada bulan Ramadhan, malam Lailatul Qadar dan malam Hari Raya Aidil Fitri.

Telah diriwayatkan ziarah-ziarah untuk Amirul Mukminin Alaihissalam pada hari ini yang mana yang paling makruf daripadanya adalah Ziarah Aminullah yang mana ziarah ini boleh dibaca untuk Amirul Mukminin Alaihissalam tidak kira dekat atau jauh, begitu juga ziarah khusus Amirul Mukminin pada Hari Ghadir.

5- Imam Ridha Alaihissalam berkata: Pada hari sebegini yang merupakan hari raya dan hari mengucapkan tahniah antara satu sama lain, maka adalah lebih baik seorang mukmin apabila bertemu antara satu sama lain untuk menyebut :

اَلحَمدُ لِلهِ الَّذِی جَعَلنَا مِنَ المُتَمَسِّکِینَ بِوِلَایَةِ أَمِیرِ المُؤمِنِینَ وَالأَئِمَّةِ عَلَیهِمُ السَّلامُ.

6- Pada hari ini, apabila bertemu saudara mukminmu sebutlah :

اَلحَمدُ لِلهِ الَّذِی أَکرَمنَا بِهَذَا الیَومِ، وَجَعَلنَا مِنَ المُؤمِنِینَ، وَجَعَلَنَا مِنَ المُوفِینَ بِعَهدِهِ إِلَینَا، وَمِیثَاقِهِ الَّذِی وَاثَقَنَا بِهِ، مِن وِلَایَةِ وُلَاةِ أَمرِهِ، وَالقُوَّامِ بِقِسطِهِ، وَلَم یَجعَلنَا مِنَ الجَاحِدِینَ وَالمُکَذِّبِینَ بِیَومِ الدِّینِ.

7-Membaca doa Nudbah pada hari ini .

8-Al-Marhum Sayyid Bin Thawus dengan sanad sahih daripada Imam Sodiq Alaihissalam meriwayatkan bahawa pada Hari Ghadir, solatlah dua rakaat, selepas selesai solat maka sujudlah dan bersyukurlah kepada Allah sebanyak 100 kali (contoh sebutlah: شُکرًا لِله – Syukran Lillah) kemudian setelah bangun daripada sujud bacalah doa ini :

اَللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ بِاَنَّ لَكَ الْحَمْدَ وَحْدَكَ لا شَريكَ لَكَ وَاَنَّكَ
واحِدٌ اَحَدٌ صَمَدٌ لَمْ تَلِدْ وَلَمْ تُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَكَ كُفُواً اَحَدٌ وَاَنَّ
مُحَمّداً عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ صَلَواتُكَ عَلَيْهِ وَ آلِهِ يا مَنْ هُوَ كُلَّ يَوْمٍ فى
شَاْنٍ كَما كانَ مِنْ شَاْنِكَ اَنْ تَفَضَّلْتَ عَلَىَّ بِاَنْ جَعَلْتَنى مِنْ اَهْلِ
اِجابَتِكَ وَاَهْلِ دِينِكَ وَاَهْلِ دَعْوَتِكَ وَوَفَّقْتَنى لِذلِكَ فى مُبْتَدَءِ
خَلْقى تَفَضُّلاً مِنْكَ وَكَرَماً وَجُوداً ثُمَّ اَرْدَفْتَ الْفَضْلَ فَضْلاً وَالْجُودَ
جُوداً وَالْكَرَمَ كَرَماً رَاْفَةً مِنْكَ وَرَحْمَةً اِلى اَنْ جَدَّدْتَ ذلِكَ الْعَهْدَ
لى تَجْديداً بَعْدَ تَجديدِكَ خَلْقى وَكُنْتُ نَسْياً مَنْسِيّاً ناسِياً ساهِياً
غافِلاً فَاَتْمَمْتَ نِعْمَتَكَ بِاَنْ ذَكَّرْتَنى ذلِكَ وَمَنَنْتَ بِهِ عَلَىَّ وَهَدَيْتَنى
لَهُ فَليَكُنْ مِنْ شَاْنِكَ يا اِلهى وَسَيِّدى وَمَولاىَ اَنْ تُتِمَّ لى ذلِكَ وَلا
تَسْلُبَنيهِ حَتّى تَتَوَفّانى عَلى ذلِكَ وَاَنتَ عَنّى راضٍ فَاِنَّكَ اَحَقُّ
المُنعِمينَ اَنْ تُتِمَّ نِعمَتَكَ عَلَىَّ اَللّهُمَّ سَمِعْنا وَاَطَعْنا وَاَجَبْنا داعِيَكَ
بِمَنِّكَ فَلَكَ الْحَمْدُ غُفْرانَكَ رَبَّنا وَاِلَيكَ المَصيرُ امَنّا بِاللّهِ وَحدَهُ لا
شَريكَ لَهُ وَبِرَسُولِهِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَصَدَّقْنا وَاَجَبْنا
داعِىَ اللّهِ وَاتَّبَعْنَا الرَّسوُلَ فى مُوالاةِ مَوْلينا وَمَوْلَى الْمُؤْمِنينَ اَميرِ
المُؤْمِنينَ عَلِىِّ بْنِ اَبيطالِبٍ عَبْدِاللّهِ وَاَخى رَسوُلِهِ وَالصِّدّيقِ الاْكْبَرِ
وَالحُجَّةِ عَلى بَرِيَّتِهِ المُؤَيِّدِ بِهِ نَبِيَّهُ وَدينَهُ الْحَقَّ الْمُبينَ عَلَماً لِدينِ
اللّهِ وَخازِناً لِعِلْمِهِ وَعَيْبَةَ غَيْبِ اللّهِ وَمَوْضِعَ سِرِّ اللّهِ وَاَمينَ اللّهِ عَلى
خَلْقِهِ وَشاهِدَهُ فى بَرِيَّتِهِ اَللّهُمَّ رَبَّنا اِنَّنا سَمِعْنا مُنادِياً يُنادى
لِلا يمانِ اَنْ امِنُوا بِرَبِّكُمْ فَامَنّا رَبَّنا فَاغْفِرْ لَنا ذُنُوبَنا وَكَفِّرْ عَنّا
سَيِّئاتِنا وَتَوَفَّنا مَعَ الاْبْرارِ رَبَّنا وَ اتِنا ما وَعَدْتَنا عَلى رُسُلِكَ وَلا
تُخْزِنا يَوْمَ الْقِيمَةِ اِنَّكَ لا تُخْلِفُ الْميعادَ فَاِنّا يا رَبَّنا بِمَنِّكَ وَلُطْفِكَ
اَجَبْنا داعِيَكَ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ وَصَدَّقْناهُ وَصَدَّقْنا مَوْلَى الْمُؤْمِنينَ
وَكَفَرْنا بِالجِبْتِ وَالطّاغُوتِ فَوَلِّنا ما تَوَلَّيْنا وَاحْشُرْنا مَعَ اَئِمَّتِنا فَاِنّا
بِهِمْ مُؤْمِنُونَ مُوقِنُونَ وَلَهُمْ مُسَلِّمُونَ امَنّا بِسِرِّهِمْ وَعَلانِيَتِهِمْ
وَشاهِدِهِمْ وَغائِبِهِمْ وَحَيِّهِمْ وَمَيِّتِهِمْ وَرَضينا بِهِمْ اَئِمَّةً وَقادَةً
وَسادَةً وَحَسْبُنا بِهِمْ بَيْنَنا وَبَيْنَ اللّهِ دُونَ خَلْقِهِ لا نَبْتَغى بِهِمْ بَدَلاً وَلا
نَتَّخِذُ مِنْ دُونِهِمْ وَليجَةً وَبَرِئْنا اِلَى اِلله مِنْ كُلِّ مَنْ نَصَبَ لَهُمْ حَرْباً
مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ مِنَ الأَوَّلينَ وَالأَ خِرينَ وَكَفَرْنا بِالْجِبْتِ
وَالطّاغُوتِ وَالاَوثانِ الاَرْبَعَةِ وَاَشْياعِهِمْ وَاَتْباعِهِمْ وَكُلِّ مَنْ
والاهُمْ مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ مِنْ اَوَّلِ الدَّهرِ اِلى آخِرِهِ اَللّهُمَّ اِنّا
نُشْهِدُكَ اَنّا نَدينُ بِما دانَ بِهِ مُحَمَّدٌ وَ الُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ
وَعَلَيْهِمْ وَقَوْلُنا ما قالُوا وَدينُنا ما دانُوا بِهِ ما قالُوا بِهِ قُلْنا وَما دانُوا
بِهِ دِنّا وَما اَنْكَرُوا اَنْكَرْنا وَمَنْ والَوْا والَيْنا وَمَنْ عادَوْا عادَيْنا وَمَنْ
لَعَنُوا لَعَنّا وَمَنْ تَبَرَّؤُا مِنهُ تَبَرَّأنَا {مِنهُ} وَمَن تَرَحَّمُوا عَلَیهِ تَرَحَّمنَا
عَلَيْهِ آمَنّا وَسَلَّمْنا وَرَضينا وَاتَّبَعْنا مَوالِيَنا صَلَواتُ اللّهِ عَلَيْهِمْ
اَللّهُمَّ فَتَمِّمْ لَنا ذلِكَ وَلا تَسْلُبْناهُ وَاجْعَلْهُ مُسْتَقِرّاً ثابِتاً عِنْدَنا وَلا
تَجْعَلْهُ مُسْتَعاراً وَاَحْيِنا ما اَحْيَيْتَنا عَلَيْهِ وَاَمِتْنا اِذا اَمَتَّنا عَلَيْهِ آلُ
مُحَمَّدٍ اَئِمَّتُنا فَبِهِمْ نَاْتَمُّ وَاِيّاهُمْ نُوالى وَعَدُوَّهُمْ عَدُوَّ اللّهِ نُعادى
فَاجْعَلْنا مَعَهُمْ فِى الدُّنْيا وَالأخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبينَ فَاِنّا بِذ لِكَ راضُونَ
يا اَرْحَمَ الرّاحِمينَ


Selepas selesai solat, sujud kembali dan sebutlah 100 kali اَلحَمدُ لِله - Alhamdulillah dan 100 kali شُکرًا لِله – Syukran Lillah.

Imam Alaihissalam menyambung : Barangsiapa yang melakukan amalan ini, maka dia akan memiliki pahala orang yang berada disisi Rasulullah Sallallahu Alaihi Wa Aalih pada Hari Ghadir dan berbaiat kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wa Aalih. (Al-Marhum Muhaddis Qumi berkata: Adalah lebih baik solat ini ditunaikan ketika hampir zohor kerana waktu tersebut berdekatan dengan waktu pemilihan Imam Ali Alaihissalam sebagai khalifah.

9- Telah diriwayatkan daripada Syeikh Mufid Rahimahullah bahawa bacalah doa ini pada Hari Ghadir :

اَللّهُمَّ اِنّى اَسْئَلُكَ بِحَقِّ
مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ وَعَلِىٍّ وَلِيِّكَ وَالشَّاْنِ وَالْقَدْرِ الَّذى خَصَصْتَهُما بِهِ دُونَ
خَلْقِكَ اَنْ تُصَلِّىَ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلِي وَاَنْ تَبْدَءَ بِهِما فى كُلِّ خَيْرٍ
عاجِلٍ اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ الاْئِمَّةِ الْقادَةِ وَالدُّعاةِ
السّادَةِ وَالنُّجُومِ الزّاهِرَةِ وَالاْعْلامِ الْباهِرَةِ وَساسَةِ الْعِبادِ وَاَرْكانِ
الْبِلادِ وَالنّاقَةِ الْمُرْسَلَةِ وَالسَّفينَةِ النّاجِيَةِ الْجارِيَةِ فِى الْلُّجَجِ
الْغامِرَةِ اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ خُزّانِ عِلْمِكَ وَاَرْكانِ
تَوْحِيدِكَ وَدَعآئِمِ دينِكَ وَمَعادِنِ كَرامَتِكَ وَصِفْوَتِكَ مِنْ بَرِيَّتِكَ
وَخِيَرَتِكَ مِنْ خَلْقِكَ الاْتْقِيآءِ الاْنْقِيآءِ النُّجَبآءِ الاْبْرارِ وَالْبابِ
الْمُبْتَلى بِهِ النّاسُ مَنْ اَتاهُ نَجى وَمَنْ اَباهُ هَوى اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى
مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ اَهْلِ الذِّكْرِ الَّذينَ اَمَرْتَ بِمَسْئَلَتِهِمْ وَذَوِى
الْقُرْبَى الَّذينَ اَمَرْتَ بِمَوَدَّتِهِمْ وَفَرَضْتَ حَقَّهُمْ وَجَعَلْتَ الْجَنَّةَ مَعادَ
مَنِ اقْتَصَّ اثارَهُمْ اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ كَما اَمرَوُا
بِطاعَتِكَ وَنَهَوْا عَنْ مَعْصِيَتِكَ وَدَلّوُا عِبادَكَ عَلى وَحْدانِيَّتِكَ اَللّهُمَّ
اِنّى اَسْئَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ وَنَجيبِكَ وَصَفْوَتِكَ وَاَمينِكَ
وَرَسُولِكَ اِلى خَلْقِكَ وَبِحَقِّ اَميرِ الْمُؤْمِنينَ وَيَعْسُوبِ الدّينِ وَقاَّئِدِ
الْغُرِّ الْمُحَجَّلينَ الْوَصِىِّ الْوَفِىِّ وَالصِّدّيقِ الاْكْبَرِ وَالْفارُوقِ بَيْنَ
الْحَقِّ وَالْباطِلِ وَالشّاهِدِ لَكَ وَالدّالِّ عَلَيْكَ وَالصّادِعِ بِاَمْرِكَ
وَالْمُجاهِدِ فى سَبيلِكَ لَمْ تَاْخُذْهُ فيكَ لَوْمَةُ لاَّئِمٍ اَنْ تُصَلِّىَ عَلى
مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ وَاَنْ تَجْعَلَنى فى هذَا الْيَوْمِ الَّذى عَقَدْتَ فيهِ
لِوَلِيِّكَ الْعَهْدَ فى اَعْناقِ خَلْقِكَ وَاَكْمَلْتَ لَهُمُ الّدينَ مِنَ الْعارِفينَ
بِحُرْمَتِهِ وَالْمُقِرّينَ بِفَضْلِهِ مِنْ عُتَقآئِكَ وَطُلَقائِكَ مِنَ النّارِ وَلا
تُشْمِتْ بى حاسِدِى النِّعَمِ اَللّهُمَّ فَكَما جَعَلْتَهُ عيدَكَ الاْكْبَرَ وَسَمَّيْتَهُ
فِى السَّمآءِ يَوْمَ الْعَهْدِ الْمَعْهُودِ وَفِى الاْرْضِ يَوْمَ الْميثاقِ الْمَاْخُوذِ
وَالجَمْعِ المَسْئُولِ صَلِّ عَلى مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ وَاَقْرِرْ بِهِ عُيُونَنا
وَاجْمَعْ بِهِ شَمْلَنا وَلا تُضِلَّنا بَعْدَ اِذْ هَدَيْتَنا وَاجْعَلْنا لاِنْعُمِكَ مِنَ
الشّاكِرينَ يا اَرْحَمَ الرّاحِمينَ اَلْحَمْدُ لِلّهِ الَّذى عَرَّفَنا فَضْلَ هذَا الْيَوْمِ
وَبَصَّرَنا حُرْمَتَهُ وَكَرَّمَنا بِهِ وَشَرَّفَنا بِمَعْرِفَتِهِ وَهَدانا بِنُورِهِ يا رَسُولَ
اللّهِ يا اَميرَ الْمُؤْمِنينَ عَلَيْكُما وَعَلى عِتْرَتِكُما وَعَلى مُحِبِّيكُما مِنّى
اَفْضَلُ السَّلامِ ما بَقِىَ اللّيْلُ وَالنَّهارُ وَبِكُما اَتَوَجَّهُ اِلىَ اللّهِ رَبّى
وَرَبِّكُما فى نَجاحِ طَلِبَتى وَقَضآءِ حَوآئِجى وَتَيْسيرِ اُمُورى اَللّهُمَّ
اِنّى اَسْئَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ وَ الِ مُحَمَّدٍ اَنْ تُصَلِّىَ عَلى مُحَمَّدٍ وَ الِ
مُحَمَّدٍ وَاَنْ تَلْعَنَ مَنْ جَحَدَ حَقَّ هذَا الْيَوْمِ وَاَنْكَرَ حُرْمَتَهُ فَصَدَّ عَنْ
سَبيلِكَ لإِطْفآءِ نُورِكَ فَاَبَى اللّهُ اِلاّ اَنْ يُتِمَّ نُورَهُ اَللّهُمَّ فَرِّجْ عَنْ اَهْلِ
بَيْتِ مُحَمَّدٍ نَبِيِّكَ وَاكْشِفْ عَنْهُمْ وَبِهِمْ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ الْكُرُباتِ
اَللّهُمَّ امْلاَءِ الاْرْضَ بِهِمْ عَدْلاً كَما مُلِئَتْ ظُلْماً وَجَوْراً وَاَنْجِزْ لَهُمْ
ما وَعَدْتَهُمْ اِنَّكَ لا تُخْلِفُ الْميعادَ

10- Disebabkan kebesaran Hari “Ghadir” dan keberkatan yang dimilikinya, adalah baik saudara mukmin untuk membaca akad ukhuwah dan persaudaraan pada hari ini antara satu sama lain untuk lebih mengeratkan hubungan persaudaraan serta kerjasama antara mereka.

Al-Marhum Haji Nuri didalam Mustadrak Al-Wasail berkata: Letakkan tangan kananmu di atas tangan kanan saudara mukminmu dan sebutlah:

وَأَخَیتُکَ فِی اللهِ، وَصَافَیتُکَ فِی اللهِ، وَصَافَحتُکَ فِی اللهِ، وَعَاهَدتُ اللهَ وَمَلَآئِکَتَهُ وَکُتُبَهُ وَرُسُلَهُ وَأَنبِیَائَهُ، وَالأَئِمَّةَ المَعصُومِینَ عَلَیهِمُ السَّلَامُ، عَلَی أَنِّی إِن کُنتُ مِن أَهلِ الجَنَّةِ وَالشَّفَاعَةِ، وَأُذِنَ لِی بِأَن أَدخُلَ الجَنَّةَ، لا أَدخُلُهَا إِلَّا وَأَنتَ مَعِی

Kemudian saudara mukmin berkata :

قَبِلتُ.

Kemudian sebutlah:

أَسقَطتُ عَنکَ جَمِیعَ حُقُوقِ اَلأُخُوَّةِ، مَا خَلَا الشَّفَاعَةَ وَالدُّعآءَ وَالزِّیَارَةَ.

Ketika saudara mukmin tersebut mengabulkannya, maka jadilah saudara maknawi antara satu sama lain. Dan dikeranakan tanggungjawab ukhuwah persudaraan adalah sangat berat, semua hak-hak saudara akan dilepaskan kecuali ziarah, doa dan syaafat satu sama lain.




Ya Aba Soleh Eltimasi Doa
سید محمد فضلی
Khidmat Imam Zaman Ajjalallahu Farajah
Email: abalfazl@arridha.com
05 December 2009 /18 Zulhijjah 1430
sumber:http://abalzahra.blogspot.com/2009/12/selamat-hari-raya-ghadir-khum-mubarak.html

Mengapa harus memilih Pemimpin?

Politik adalah ibadah yang paling tinggi dan sekaligus dosa yang paling hina dan sulit diampuni. Mengapa? Karena jika ternyata calon pemimpin yg kita pilih itu jadi dan mampu mengentaskan kemiskinan, membahagiakan orang2 yg sengsara, dan menyadarkan org2 yg tak mau sadar, maka org2 yg memilihnya mendapatkan juga nilai2 ibadah yg tinggi seperti pemimpin yg dipilihnya. Tapi sebaliknya, jika yg dipilihnya itu jadi, dan menzalimi puluhan jutaan manusia, menyengsarakan ratusan juta rakyat kecil, dan menghambat jutaan org2 yg mau sadar, maka org2 yg memilihnya pasti terlibat dlm kubangan dosa besar yg sulit diampuni, bahkan tak terampuni, kecuali puluhan juta rakyat yg dizalimi dan disengsarakan itu mengampuninya.

Coba kita bayangkan sdr2ku. Bukankah Rasulullah saw telah berpesan kepada kita bahwa persoalan politik dan kepemimpinan bukan persoalan yang kecil ttp persoalan yang paling besar. Tidak percaya? Coba kita pelajari secara seksama dan mendalam ttg wasiat Rasulullah saw dalam persoalan politik dan kepemimpinan. Masih juga tidak percaya? Tunggu saatnya Allah swt menurut azab yg lebih besar seperti kaum2 terdahulu. Bukankah kita diperintahkan oleh Allah swt utk mengambil hikmah dan pelajaran dari peristiwa2 masa lalu?

Wassalam
Syamsuri Rifai

Pesantren Alam Maya
Macam2 shalat sunnah, doa-doa pilihan, dan artikel2 Islami:
http://syamsuri149.wordpress.com
http://shalatdoa.blogspot.com
Amalan praktis, Doa2 harian dan bulanan:
http://islampraktis.wordpress.com
Tafsir tematik, Asbabun Nuzul, hadis2 pilihan, keutamaan surat2 Al-Qur’an:
http://tafsirtematis.wordpress.com
Amalan Praktis, Adab2 dan doa2 haji dan umroh, serta artikel2 tentangnya:
http://almushthafa.blogspot.com

Milis:
http://groups.google.com/group/keluarga-bahagia
http://groups.yahoo.com/group/Shalat-Doa
http://groups.google.co.id/group/feng-shui-islami

Jaringan Pendukung:
http://syamsuri149.multiply.com
http://profiles.friendster.com/syamrifai
Mari kita perluas jaringan dan persahabatan:
http://id-id.facebook.com/people/Syamsuri_Rifai/1071108775
Mhn disebarkan ke sdr2 kita dan rakyat Indonesia.

(Posted on by Syamsuri Rifai)

Selamatkan negeri tercinta dan rakyatnya melalui pemimpin pilihan

Teliti dan waspadai, cari tahu dari orang-orang yang dapat dipercaya informasinya. Karena setiap pilihan pasti akan dimintai pertanggungan-jawab di hadapan Allah swt. Bisa-bisa kita diceburkan ke neraka bersama pemimpin yang pilihnya, atau dimasukkan ke surga bersama pemimpin yang dipilihnya. Kita mau masuk surga atau neraka? Hidup di dunia ini sebentar, singkat waktunya, sementara hidup di alam Barzakh dan Akhirat lama masanya. Karena itu, waspada..dan hati2 dalam memilih pemimpin.

Politik dan kepemimpinan bukan persoalan kecil, tetapi persoalan yang paling besar. Jangan tergiur oleh promosi dan kampaye. Itu seperti iklan dan promo yang umumnya tidak sesuai dengan kwalitas produknya. Lalu apa kiat2nya agar terhindar dari akibat yg fatal dalam kehidupan ini dan kehidupan di akhirat?

Sebagai langkah pertama: Jangan pilih calon pemimpin yang durhaka pada ortunya. Itu virus yg paling ganas, lebih ganas dari virus Trojan. Mustahil ia mampu membahagiakan rakyatnya, karena dirinya sendiri sdh terinfeksi virus yg paling ganas. Karena durhaka kepada ortu merupakan dosa yang paling besar sesudah syirik, yang akibatnya disegerakan di dunia.

Pemimpin yg durhaka pada ortunya pasti akan menyebarkan virus yang ganas, goncangan dan malapetaka kehidupan kepada rakyatnya. Karena anak yg durhaka kepada orang tuanya, ia dikutuk oleh Allah swt. Tidak percaya? Baca pesan2 Rasulullah saw ttg anak yg durhaka. Masih juga tidak percaya? Tunggu Allah swt menurunkan azab yang lebih dahsyat, yg dapat menyadarkan org2 yang tak mau sadar.

Tlng sebarkan pd sdr2 kita dan rakyat Indonesia, agar negeri ini diselamatkan dari virus yang ganas, goncangan dan malapetaka.


Sebuah Renungan: Dosa yang Mendatangkan Bencana

Sebagian orang mengira bahwa akibat dosa hanya diterima nanti di akhirat. Padahal banyak sekali akibat-akibat dosa yang ditimpakan oleh Allah swt di dunia ini. Tentang hal ini: ada orang yang percaya dan ada juga yang tidak percaya; ada yang merasakan langsung, ada juga yang tidak merasakan; ada yang sebenarnya merasakan tapi belum tahu dan belum sadar bahwa penderitaan itu akibat dari dosa yang dilakukannya.

Jadi, sebenarnya bukan soal tidak merasakan. Tapi lebih pada persoalan mengetahui dan menyadari. Celakanya adalah sudah merasakannya tapi tidak menyadari bahwa hal itu akibat dari dosanya. Lebih celaka lagi orang yang tak mau tahu atau tidak mengakui bahwa itu akibat dari dosanya. Sehingga ia tak mau mentaubatinya.

Mengapa bagian yang terakhir ini lebih celaka? Karena secara berangsur-angsung ia akan menjadi kebal dengan akibat-akibat dosa yang dilakukannya. Inilah dinamakan istidraj, yakni peristiwa yang luar biasa dalam kedurhakaan kepada Allah swt sehingga Dia sangat murka padanya. Yakni ia sudah kehilangan akses dengan nuraninya, signal nuraninya sudah tak bisa diakses lagi karena sudah tertutup kabut hitam yang tebal sehingga suaranya tak terdengar lagi. Maaf, ini bisa kita analogikan dengan penjaga WC umum yang sudah kebal dengan bau tak sedap. Na’udzubillah, kita mohon perlindungan kepada Allah swt dari tingkatan yang terakhir ini.

Mengapa sebagian manusia kehilangan signal nuraninya? Ini berawal dari pembiasaan yang berulang-ulang dalam berbuat dosa. Akhirnya ia merasa biasa, dan menganggap bukan lagi perbuatan dosa.

Lalu kapankah ia dapat merasakannya? Ia akan merasakannya saat ia digoncang oleh gelombang badai kehidupan. Jika gelombang badai itu belum juga bisa merobek kabut hitam yang tebal dalam hatinya, maka peristiwa ini ditunda oleh Allah swt sampai sakratul menjemputnya.

Saat Sakratul maut tiba pasti ia akan merasakan dan menyaksikan. Karena saat itulah Allah swt merobek semua kabut hitam yang tebal darinya, sehingga ia mampu menyaksikan apa yang telah terjadi, yang sedang terjadi, dan yang akan terjadi pada dirinya. Inilah maksud dari firman Allah swt yang dinyatakan di dalam firman Al-Qur’an:

Dan datanglah sakratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari darinya. (Qaaf/50: 19)

“Maka Kami singkapkan darimu tirai yang menutupi matamu, sehingga penglihatanmu pada hari itu sangat tajam.” (Qaaf/50: 22).

Benarkah ada dosa yang mendatangkan bencana? Dalam doa Kumail setelah bertawasul dengan asma Allah dan keagungan-Nya Imam Ali bin Abi Thalib (sa) menyebutkan dalam doa Kumail:

اَللّهُمَّ اغْفِـرْ لِيَ الذُّنُوْبَ الَّـتيْ تُنْـزِلُ الْبَـلآءَ

Allâhummaghfirliyadz dzunûbal latî tunzilul balâ’
Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku yang mendatangkan bencana

Lalu apa saja dosa-dosa yang mendatangkan bencana?

Imam Ali Zainal Abidin (sa) berkata:
“Dosa-dosa yang mendatangkan bencana: Tidak membantu orang yang sedang menderita, tidak menolong orang yang sedang teraniaya, tidak perduli terhadap amar ma’ruf dan nahi munkar.” (Al-Wasail 16: 281). Ali Zainal Abidin adalah putera Al-Husein cucu Rasululah saw.

Sekarang pertanyaannya:
1. Belumkah dosa-dosa itu terwujud di negeri kita?
2. Bagaimana jika dosa-dosa itu dilakukan secara kolektif dan para pemimpin bangsa tak perduli?
3. Belumkah bangsa ini merasakan akibat dosa-dosa tersebut?
4. Bagaimana jika pemimpin bangsa terlibat dalam dosa-dosa tersebut?
5. Mengapa sebagian bangsa ini belum mengakui, sehingga perlu taubat bersama?
6. Masihkan mereka menyombongkan tehnologi dan sainsnya? Dan masihkan kita menunggu gelombang badai yang lebih dahsyat lagi?
7. Semoga Allah swt melindungi kita yang tak berdaya, amin ya Rabbal ‘alamin.

Prediksi Falakiyah terhadap Kalah-Menang Dalam Perpolitikan

Pala ulama terdahulu dalam kitab-kitab klasiknya seperti Mujarrbat Imamiyah dan Syamsul Ma’arif, telah membuat rumus-rumusan antara lain tentang Menang dan Kalah dalam perpolitikan dan kekuasaan. Berikut ini salah satu rumus dan Cara menghitungnya:

Hitunglah, misalnya dua nama calon wapres, berdasarkan huruf ABJADUN:

Untuk mengetahui kalah dan menang antara dua perlawanan, jumlahkan
masing-masing namanya kemudian dibagi 9 (sembilan):
(A) Jika jumlah sisanya beda dan keduanya genap, maka angka yang lebih kecil menang.
(B) Jika jumlah sisanya beda dan keduanya ganjil, maka angka yang lebih kecil menang.
(C) Jika jumlah sisanya beda, yang satu genap dan yang lain ganjil, maka angka yang besar menang.
(D) Jika jumlah sisanya sama dan kedua genap, maka yang dilawan (ditantang) menang.
(E) Jika jumlah sisanya sama dan kedua ganjil, maka yang melawan (menantang) menang.

Contoh: Dawud (داود) dan Jalud (جالود). Musa (موسى) dan (فرعون ).
Jumlah huruf nama Dawud (15), nama Jalud (44). Setelah masing-masing dibagi (9), sisa nama Dawud (6) nama Jalud (8). Kemudian lihat rumusan di atas, ternyata (A), yaitu Nabi Dawud (as) menang.

Jumlah huruf nama Musa (116), nama Fir’un (406). Setelah masing-masing dibagi (9) sisa nama Musa (8) dan nama Fir’un (1). Kemudian lihat rumusan di atas, ternyata (C)) yaitu Nabi Musa (as).

Dengan rumus perhitungan tersebut kita dapat memprediksinya jauh-jauh hari disamping kita memperhitungkan sebab2 materialnya. Cobalah kita hitung nama lengkap Capres2 kita: SBY, Megawati, Jusuf Kalla, dan lainnya. Dan coba hitungan kerasian pasangan Capres dan Cawapres, perhitungannya agak beda.

NILAI ANGKA HURUF ABAJADUN:
ا = 1; ب = 2; ج = 3; د= 4; ه = 5; و = 6; ز = 7; ح = 8; ط = 9; ي = 10.

Selengkapnya nilai Huruf ABAJADUN tsb bisa didownload di bagian File Milis:
http://groups.google.co.id/group/feng-shui-islami

Bahagiakan dan Jangan Sakiti mereka

Rasulullah saw bersabda:

“Orang yang membahagiakan seorang mukmin, ia telah membahagiakanku. Dan orang yang membahagiakanku ia membahagiakan Allah.”
(Jami’us Sa’adat 2: 226).

Rasulullah saw juga bersabda:
“Sesungguhnya amal yang paling dicintai oleh Allah azza wa jalla adalah memasukkan kebahagiaan kepada orang-orang mukmin.” (Jami’us Sa’adat 2: 226).

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:

“Barangsiapa yang memberi pertolongan kepada saudaranya sesama mukmin dalam kondisi yang sangat haus dan menderita, kemudian meringankan beban penderitaannya dan membantu untuk memperoleh hajatnya, Allah swt mencatat baginya tujuh puluh dua rahmat dari Allah, mempercepat proses perbaikan urusan penghidupannya, dan memberi kemudahan baginya tujuh puluh satu rahmat untuk menghadapi hal-hal yang paling menakutkan di hari kiamat.” (Jami’us Sa’adat 2: 226).

Imam Ali Ar-Ridha (sa) berkata:

“Barangsiapa yang membahagiakan seorang mukmin, Allah akan membahagiakannya pada hari kiamat.” (Jami’us Sa’adat 2: 226 ).

Akibat Menghina orang-orang mukmin
Allah swt berfirman:

“Orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (Al-Ahzab: 58)

Rasulullah saw bersabda:

“Orang yang menyakiti seorang mukmin, ia telah menyakitiku. Dan orang yang menyakitiku, ia telah menyakiti Allah, dan ia dilaknat di dalam kitab Taurat, Injil, Zabur dan Al-Qur’an.” (Jami’us Sa’adat 2: 215).

Rasulullah saw juga bersabda:

“Tidak dihalalkan bagi seorang muslim mengisyatkan pada saudaranya dengan pandangan yang menyakitkan.” (Jami’us Sa’adat 2: 215).

Rasulullah saw juga bersabda:

“Bukankah aku telah memberitakan kepada kalian tentang seorang mukmin! Seorang mukmin adalah orang yang memberi rasa aman terhadap jiwa dan harta orang-orang mukmin yang lain. Bukankah aku sudah memberitakan kepada kalian tentang seorang muslim! Seorang muslim adalah orang dimana orang-orang muslim yang lain merasa selamat dari lisan dan tangannya. Seorang mukmin haram hukumnya menzalimi orang mukmin yang lain, atau menghina, atau mengumpatnya…” (Jami’us Sa’adat 2: 215).

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:

“Barangsiapa yang menghina orang mukmin yang miskin atau yang tidak miskin, Allah azza wa jalla akan selalu menghinakannya dengan murka-Nya, sehingga ia kembali kepada-Nya dalam keadaan dihinakan oleh-Nya.” (Jami’us Sa’adat 2: 215).

Akibat Mencemaskan hati orang mukmin
Rasulullah saw bersabda:

“Barangsiapa yang memandang seorang mukmin dengan pandangan yang menakutkan, Allah akan menakutkannya pada hari tidak ada lagi naungan kecuali naungan-Nya.”
(Jami’us Sa’adat 2: 225).

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:

“Barangsiapa yang memasukan kebahagiaan kepada seorang mukmin, maka ia telah memasukkan kebahagiaan kepada Rasulullah saw. Barangsiapa yang memasukkan kebahagiaan kepada Rasulullah saw, maka kebahagiaan sampai kepada Allah; demikian juga orang yang memasukkan kesedihan kepada orang mukmin.” (Jami’us Sa’adat 2: 225).

Wassalam
Syamsuri Rifai
http://shalatdoa.blogspot.com

Wassalam
Syamsuri Rifai

Pesantren Alam Maya
Macam2 shalat sunnah, doa-doa pilihan, dan artikel2 Islami:
http://syamsuri149.wordpress.com
http://shalatdoa.blogspot.com
Amalan praktis, Doa2 harian dan bulanan:
http://islampraktis.wordpress.com
Tafsir tematik, Asbabun Nuzul, hadis2 pilihan, keutamaan surat2 Al-Qur’an:
http://tafsirtematis.wordpress.com
Amalan Praktis, Adab2 dan doa2 haji dan umroh, serta artikel2 tentangnya:
http://almushthafa.blogspot.com

Milis:
http://groups.google.com/group/keluarga-bahagia
http://groups.yahoo.com/group/Shalat-Doa
http://groups.google.co.id/group/feng-shui-islami

Jaringan Pendukung:
http://syamsuri149.multiply.com
http://profiles.friendster.com/syamrifai
Mari kita perluas jaringan dan persahabatan:
http://id-id.facebook.com/people/Syamsuri_Rifai/1071108775

(Posted on by Syamsuri Rifai)

Idul Ghadir Islamic Center Jerman Adakan Lomba

Ghadir Contest for  German Muslims Holds OnlineJerman-Hamburg - Al Ghadir adalah hari raya terbesar setelah Idul Fitri dan Adha karena Al Ghadir adalah Hari disempurnakannya Islam dimana Allah menyempurnakan nikmat-Nya dengan diangkatnya Imam Ali bin Abi Tholib as sebagai penerus Rasulullah saw.

Muslim Syiah menandai pengangkatan Imam Ali as tersebut sebagai hari raya Idul Ghadir yang jatuh pada tanggal 18 Dzulhijjah dan pada tahun ini bertepatan pada tanggal 25 November 2010.

Dalam rangka menyemarakkan Hari Raya terbesar tersebut umat Islam Syiah yang berada di Hamburg Jerman mengadakan lomba secara online bagi umat islam Jerman.

Lomba yang diselenggarakan oleh Hamburg Islamic Center tersebut dalam bentuk Tanya jawab secara online mengenai kehidupan sosial dan pribadi Imam Ali .


Panitia lomba memberikan batas waktu pengiriman lembar jawaban selambat-lambatnya pada tanggal November 22.

Pemenang lomba akan diumumkan pada tanggal 25 November 2010 dan penyerahan hadiah akan diberikan di Islamic Center, bertepatan pada hari raya Idul Ghadir tersebut.

Sumber : ABNA/Red : Enoz Trapfosi/alqoimkaltim

Iran Semarak Sambut Hari Raya Idul Ghadir

Rabu malam (24/11/2010) bersamaan dengan malam 18 Dzulhijjah, masyarakat muslim Iran menyambut kedatangan hari raya Idul Ghadir dengan menggelar berbagai acara keagamaan. Masyarakat muslim syiah di Iran setiap tanggal 18 Dzulhijjah memperingatinya sebagai hari pelantikan Amirul Mu'minin Ali bin Abi Thalib sebagai Imam oleh Rasulullah saw yang dikenal sebagai Hari Raya Idul Ghadir.

Di Tehran, perayaan Idul Ghadir kemarin malam juga dimeriahkan dengan pesta kembang api dan pengajian akbar di berbagai masjid dan pusat-pusat keagamaan.

Peristiwa Ghadir terjadi pada tahun 10 H di suatu wilayah bernama Ghadir Khum yang terletak antara Mekkah dan Madinah. Pada masa itu, Rasulullah saw sekembalinya dari haji wada, mengumumpulkan seluruh jamaah haji untuk memperkenalkan Ali bin Abi Thalib as sebagai Imam dan pengganti Rasuluullah yang ditunjuk langsung oleh Allah swt. Dalam peristiwa pelantikan itu, Rasulullah saw bersabda: "Barang siapa yang menjadikanku sebagai pemimpinnya, maka Ali as adalah pemimpinnya juga".

Selain menggelar berbagai perayaan keagamaan dengan menggelar acara pengajian dan pembacaan syair-syair dan pujian tentang Imam Ali as dan Ahlul Bait Nabi as, masyarakat Iran dalam menyambut Idul Ghadir juga memiliki tradisi unik. Pada saat hari raya tiba, mereka saling mengunjungi rumah-rumah keluarga sayyid atau keturunan Rasulullah saw. Biasanya para sayyid juga membagikan lembaran-lembaran uang baru berstempel khas Idul Ghadir kepada para tamu yang berkunjung dan masyarakat luas.(irib/25/11/2010)

Muslim Boznia dan Herzegovina Rayakan Idul Ghadir

Seperti halnya di Iran, Iraq, Bahrain, dan Negara-negara Islam lainnya yang di sana ada muslim syiahnya hari ini (25/11) bertepatan dengan tanggal 18 Dzulhijjah 1431 H muslim Boznia dan Herzegovina juga menggelar peringatan penegasan Imam Ali as sebagai pemimpin setelah Rasulullah saw atau dikenal dengan peringatan Idul Ghadir.

Pada hari yang dimuliakan ini peringatan Idul Ghadir Eid Al-Ghadir, diadakan di lembaga Molla Sadra Educational and Research Foundation bekerjasama dengan Iran Cultural Center Bosnia dan Herzegovina.

Hujjatul Islam Ali Akbar Idi, direktur lembaga tersebut akan menjadi pembicara pada acara peringatan Idul Ghadir .

Selain ceramah agama acara diisi pula dengan melantunkan lagu-lagu rohani yang sudah di-set oleh paniti


Program kerjasama antara muslim Bosnia dan Herzegovina bersama dengan Iran telah dirancang dan direncanakan sejak tanggal (23/11/2010).

Sumber : ABNA/Red : Enoz Trapfosi/alqoimkaltim

Rayakan Idul Ghadir Syiah Houthi Yaman diserang Bom

SANAA Sebanyak 12 gerilyawan Syiah tewas dan 17 lainnya cedera di Yaman utara pada Rabu (24/11/2010) ketika satu ledakan roket menghantam konvoi kendaraan yang menuju lokasi acara peringatan Idul Ghadir, kata seorang juru bicara kelompok gerilyawan itu. Juru bicara itu mengatakan, masih belum jelas apa penyebab ledakan di provinsi Jawf, Yaman utara.

Pemerintah Yaman telah berusaha mempertahankan gencatan senjata dengan kelompok gerilyawan Muslim Syiah, yang dikenal sebagai Houthi setelah pemimpin mereka, Abdel Malek al Houthi, mengeluhkan bahwa pihaknya diabaikan oleh Sanaa. Gencatan senjata pada Februari menghentikan perang yang mulai berkobar tahun 2004 dan menyebabkan sekitar 350.000 orang telantar.

Menurut pejabat yaman, pihak berwenang menduga al-Qaeda berada di belakang serangan Rabu (24/11), yang terjadi pada sebuah jalan di propinsi al-Jawf, 175 km timur ibukota, Sanaa.

Yaman, yang merupakan tetangga Arab Saudi, berada dalam tekanan Riyadh dan Amerika Serikat untuk menghentikan konflik di wilayah utara itu dan satu pemberontakan separatis di selatan untuk memerangi kelompok sayap Al Qaeda regional di negara itu.

Gencatan senjata di wilayah utara itu umumnya ditaati walaupun terjadi bentrokan sporadis antara kelompok Houthi dan suku propemerintah. Negara jazirah Arab yang miskin itu muncul sebagai garis terdepan kekhawatiran keamanan Barat setelah dua paket bom tujuan Amerika Serikat yang diklaim cabang Al Qaeda yang berpusat di Yaman ditemukan di Inggris dan Dubai.

Sekitar 30.000 tentara Yaman kini dikerahkan di wilayah selatan yang bergolak, sering menjadi lokasi bentrokan berdarah antara gerilyawan Islam, kelompok garis keras separatis, dan pemerintah, untuk memelihara keamanan karena negara itu akan menjadi tuan rumah turnamen sepak bola regional, Gulf Cup.

Sumber : Kompas/Red : Enoz Trapfosi/alqoimkaltim

1 comments to "Selamat Hari Raya Idhul Ghadir 1431 H + Amalannya"

  1. Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Sri Rahayu asal Surakarta, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil di daerah surakarta, dan disini daerah tempat mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat Jl. Letjen Sutoyo No. 12 Jakarta Timur karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya 0853-1144-2258 atas nama Drs Muh Tauhid SH.MSI beliaulah yang selama ini membantu perjalanan karir saya menjadi PEGAWAI NEGERI SIPIL, alhamdulillah berkat bantuan bapak Drs Muh Tauhid SH.MSI SK saya dan 2 teman saya tahun ini sudah keluar, bagi anda yang ingin seperti saya silahkan hubungi bapak Drs Muh Tauhid SH.MSI, siapa tau beliau bisa membantu anda

Leave a comment